Posted on

Temen Kantor

Sebelumnya, umur gw sekarang 31 tahun dan kejadian ini terjadi kira2 2 tahun yang lalu. Status gw sudah menikah.

Kejadian ini bermula saat gw di panggil untuk interview dan test di salah satu perusahaan perkebunan kelapa sawit. Bukan perusahaan yang besar di wilayah sumatra. Saat pertama kali dipanggil untuk mengikuti serangkaian test yang di berikan oleh pihak perusahaan, ada seorang wanita yang ditugaskan untuk memberikan test kemampuan komputer kepada gw, dia memperkenalkan diri, tapi berhubung gw ini orangnya mudah lupa apabila baru sekali atau dua kali ketemu, gw ga inget nama dan wajahnya soalnya gw lebih konsen kepada test yang diberikan. Cuma satu yang gw tau, wanita ini MANIS.

Temen Kantor

Setelah rangkaian test dan interview dilaksanakan, gw langsung cabut dari kantor dan pulang, gw juga ga terlalu memperhatikan wanita yang tadi. Setelah 3 hari berlalu, gw di hubungi lagi oleh pihak perusahaan dan memberitahukan bahwa gw diterima kerja di perusahaan tersebut dan bisa mulai bekerja minggu depan.

 

Hari pertama gw masuk kerja yang gw cari adalah wanita tempo hari yang memberikan test ke gw, tapi gw nggak menemukannya, karena meja kerjanya kosong. Sampe 3 hari gw kerja tapi wanita itu ga juga masuk ke kantor, dan akhirnya sambil iseng2 nanya sama temen kantor yang lain, akhirnya gw tau bahwa wanita itu bernama (sebut saja) MIA, sedang cuti selama seminggu, dan alasannya cuti adalah MENIKAH.

 

Minggu depannya setelah masa cuti Mia habis, dia mulai masuk kantor, kebetulan meja dia disebelah meja gw, Cuma berjarak sekitar 2 meter. Sekedar berkenalan lagi sama si Mia, yang gw liat orangnya supel, asik diajak bercanda, orangnya seperti yang awal gw bilang manis, agak chubby. 3 hal yang gw suka dari si Mia adalah bibirnya bener2 sensual, agak sedikit tebel di bagian bawah, kemudian tokednya itu pas montok, dan yang terakhir bokongnya bener2 semok.

 

3 minggu pertama gw kerja di perusahaan itu, gw sudah sering ngobrol dan bercanda ama si Mia, malahan bisa dibilang gw udah lumayan deket temenan ama dia, kalo siang beli nasi bungkus bareng, atau ke alf****t bareng, makan siangnya berdua di ruangan makan. Dan selama satu bulan ini, si Mia kalo diajak bercanda nya agak menjurus2 ke hal2 berbau sex, cepet bener nyambungnya, fikir gw mungkin karna pengantin baru, jadi masih kayak dapat mainan baru.

 

Dan pada awal bulan atau baru sebulan gw kerja, gw di suruh sama boss gw untuk melakukan Inventori/Audit ke kebun perusahaan, jaraknya dari kantor sekitar 50 km. kira2 satu jam lebih dikit kalo naek motor. Dan karna gw ini karyawan baru, boss nyuruh gw pergi ditemenin sama si Mia ini, karna sebelum gw masuk, emang itu tugas dia, dan karena gw udah diterima kerja, tugas itu dilimpahkan ke gw. Karena perusahaan gw punya 2 kebun, sehingga perjalanan ke kebun ini dilakukan selama 2 hari, tapi masih balik hari.

 

Hari pertama gw pergi ke kebun perusahaan dengan si Mia, kita pergi dengan menggunakan motor gw, janjian di kantor pagi2. Karna kami berdua mau masuk kebun, si Mia nggak make pakaian formal yang biasa di pake ke kantor, dia make pakaian biasa, yaitu kaos lengan panjang dan celana training. Oh iya, sekedar informasi, si Mia ini seorang Hijaber malaha lebih tepatnya dibilang Jilboobs. Kalo make pakaian itu kayak lontong gan, ngetat abiss, hahahaha… jadi pakaian si Mia untuk ke kebun kali ini sangat memanjakan mata gw. Selama perjalanan di atas motor, kita ngobrol biasa, ketawa2 ngatain si Boss, kadang ga sengaja tokednya nyenggol2 punggung gw. Ya walaupun kalu urusan toked nempel di punggung sih udah biasa ama bini sendiri, tapi ini kan binor, penganten baru, jadi sensasinya agak gimana-gimana….

 

Ada beberapa obrolan kita yang agak menjurus ke arah ranjang, awalnya sih gw yang mancing.

Gw : Mi, kok kayaknya tadi ngantuk bener, begadang ya semalaman, hahahahaha…

Mia : Hahahahaha… kayak nggak tau aja bang, biasa la si mamas tiap malam genjot terus bang.

Gw : wahhh… mantap tuh, emang berapa skor nya semalem?

Mia : 2-1 bang, Mia dapet 2x, hehehehe….

Gw : Yaelah, masa Cuma 2x dapet mi, minimal 5x dong.

Mia : Aduh bang 5x? itu aja Mia uleg2 gak lama mamasnya juga dapet.

Gw : Hahaha… tapi enak kan? Jangan sampe abang yang turun tangan bantunya ya…

Mia : Husss… Sembarangan aja abang ini, nanti ketagihan lo… hehehehe

 

Deggg… nah loh ni anak maen2 atau ngasih kode nih, dalam hati gw berfikir

 

Gw : Gak apa2 kalo ketagihan, bagus dong, asal jangan ketahuan… hahahahaha

 

Gw sama Mia tertawa bersama sambil si Mia nyubitin pinggang gw. Bisa diajak ketengah ini anak, batin gw lagi.

 

Sepanjang perjalanan kami ngobrol gak terasa udah sampai di lokasi Kebun perusahaan. 2 hari tugas ke Kebun gw jalanin ama si Mia, selalu saja ngobrolnya ke hal2 yang berbau kearah sex. Selama di kantor pun, kalo gw chatting sama dia dari computer, selalu nyerempet2 ke sana. Gw chatting sama Mia Cuma saat di kantor doang, gw ga berani kalo chatting setelah dirumah, kalo ketauan bini, bisa berabe soalnya. Hahahahaha…..

 

Sampai pada hari itu, gw lagi chattingan sama Mia…

 

Masa sih bang, bisa lebih dari 5x dapet bini abang? : Mia

Emang berapa lama durasi abang klo lagi “Nganu” ​

Gw : “Nganu”?? apaan tuh mi? Gak ngerti abang… 😉

Abang ah… kayak ga tau aja, kita kan lagi bahas “Nganu” :p : Mia​

Gw : Apaan sih, ga ngerti abang mi, seriusan ini, sebutin aja lah…

Ahhh… abang, masa harus disebut sih, Mia kan malu bang : Mia​

Gw : Lah kok malu? Emang yang kita bahas apa coba???

Ohok-ohok bang, ngenthu bang, ngewek bang, ngentot bang… dah puassss… : Mia​

 

Cihuuyy… kena pancingan gw ni anak, batin gw, sambil senyum2 di depan komputer. Sambil chatting dengan Mia, ga terasa celana gw udah sempit aja. Gw sempet lirik sedikit ke arah Mia, bukannya marah, tapi malah senyum sambil chatting tadi.

 

Setelah keluar kalimat2 binal dari si Mia, gw berencana untuk menarik lagi sisi liar dari Mia, kayaknya ni anak hypersex. Hohohohoho….

 

Gw : oooowww… ngentot toh, bilang dong mi dari tadi, kirain “Nganu” apaan…

Setau abang sih iya, bini abang bilangnya lebih dari 5x. gak sempat ngitung lagi katanya, mi.

Memangnya kalo mia lagi ngentot, masih bisa ngitung berapa kali dapet?

 

Iya bang, kalo lagi ngentot mia bisa ngitungnya, lah paling banyak Cuma 2x dapet nya bang : Mia​

Trus juga paling lama Cuma 15 menit proses ngentot mengentotnya bang… ​

 

Saat gw baca kalimat2 “Ngentot” yang di ketik Mia, semakin kencang detak jantung gw. Gw lihat pun si Mia di kursinya sudah mulai2 gelisah.

 

Gw : waduh mi, kalo abang, 15 menit itu baru foreplay nya ajo loh, belum masuk ke menu utama.

Trus kalo lagi ngentot, bisa berapa gaya mi?

 

Mia dibawah, laki mia di atas. Genjot2. Udah. 15 menit maksimal bang. T_T : Mia​

Abang ahhh.. gara2 chatting dengan abang, kerjaan mia ga ada yang beres ​

Kepala mia jadi sakit nih… tanggung jawab kek ​

 

JACKPOT… Masuk lu kedalam lobang yang gw gali.

 

Gw : Wah, kok jadi abang yang salah? Kalo kepala mia yang sakit, bisa abang beliin obat nih ke depan.

Tapi kalo memek mia yang sakit, abang ada obatnya yang masih fresh ini. #Upssss…

 

Uhhhh… dasar abang. Iya, MEMEK mia ni yang sakit, butuh obat. Tanggung jawab dong! : Mia​

 

Gw : Serius nih… sini abang obatin memek mia. Mau kapan? Sekarang? :*

 

Ya jangan sekarang juga abang sayang. Kalo dilihat yang lain trus mereka juga kepengen kan gawat. : Mia​

Bukan apa2 bang, nanti malah mia yang gak kebagian. Hehehe… ​

 

Gw : Oke mia ku sayang. Tiap hari pun kalo mia mau, abang kasih kontol abang untuk mia sayang.

 

Asik… asik… bakalan ngentot juga gw dengan nih anak, bating gw. Habis baca chatting dari mia, gw lihat Mia dan dia juga lihat kearah gw, gw kedipin mata gw sambil gw monyongin bibir gw seakan2 mau nyosor bibirnya. Hehehehe… dan gw lihat mia senyum sambil manyun. Perpaduan yang manis menurut gw.

 

Setengah jam lagi pas jam istirahat. Biasanya kalo lagi istirahat, semua karyawan turun ke bawah atau pergi keluar untuk makan siang, otomatis gak ada orang di ruangan kantor gw. Satu jam kayak nya cukup untuk say hello ke liang kewanitaan Mia.

 

Gw : Mia Sayang, bentar lagi istirahat nih, abang obatin pas yang lain lagi ke bawah mau gak?

Nanti bilang aja lagi nanggung kerjaannya, kalo diajak yang lain turun kebawah.

 

Iya abang sayang. Pas istirahat nanti, puasin mia ya bang. Pokoknya semuanya milik abang : Mia​

 

Padahal Cuma 30 menit ga sampe, rasanya lama betul. Jantung gw berdetak semakin ga karuan lagi, soalnya ini adalah pengalaman pertama gw ngentot sama binor, temen kantor pula. Hehehehe…

 

Akhirnya pada saat jam istirahat siang, dimana semua karyawan sedang makan siang, gw mulai chatting Mia dari Komputer gw.

 

Gw : Mi, orang2 dah pada turun nih, berani nggak? Jangan Cuma omong doang ah….

Emang abang berani, ntar Mia kasih, abang lari ketakutan, 😉 : Mia​

 

Bak petir disiang bolong menyambar, ditantang kayak gini mesti gw jabanin, gw ambil semua resiko yang ada, hihihihihi……..

 

Gw : ……………………

 

Tanpa banyak cerita lagi, gw tutup dlu layar monitor, trus langsung gw pindah duduk ke sebelah Mia. Pertama gw pandangin dlu matanya, lebih banyak ke bibirnya sih, soalnya sensual banget, pengen langsung gw sedot itu bibir.

 

Gw : Beneran ini ya mi, jangan nyesel nih…

Mia : ……..

 

Dia ga jawab pertanyaan gw, Cuma mandang mata gw dengan agak sayu, dan ini menurut gw tanda yang diberikan oleh Mia untuk “Lakukan Bang, Mia milik abang sepenuhnya…”

 

Langsung gw lumat bibirnya, gw masukin lidah gw dan langsung disambut dengan lidahnya. Wah ganas juga ni cewek cipokan, fikir gw. Ga Cuma bibir, tangan kiri gw gak gw bikin nganggur lama, gw mula meraba tokednya yang montok, trus pelan2 gw remas. Dari posisi duduk, gw ajak dia berdiri, jadi tangan kanan gw bisa megang bokongnya. Gw remes kuat bokongnya, tangan kiri gw remes tokednya, pelan2 terdengan lenguhan dari bibir si Mia.

 

Mia : mmffhhhh…… ssssshhhhh…. Aaaaahh…

Gw : Mia.. sayang… toked kamu gede bener.. uhhhh…

Mia : Uhhhhh… ssssshhhh.. terus baaangg…

 

Tangannya megang tangan gw, nyuruh gw remes tokednya lebih keras lagi. Disini gw masih nyadar, dan nyempetin liat jam, soalnya waktu istirahat Cuma 1 jam, dan tersisa tinggal 50 menitan lagi. Gw lepasin kancing kemejanya, lalu terpampang lah di hadapan gw, payudara putih yang besar tapi masih tertutup oleh bra hitam.

 

Gw : Sayang, indah bener toked kamu, abang isep ya…

Mia : (Lagi2 mandang gw dengan sayu, sambil mengangguk)

 

Gak gw sia2in 45 menit sisa waktu istirahat ini, gw buka bra nya, kemudian gw isep puting nya yang kecoklatan, gw jilatin di seputar areolanya, sambil tangan gw mengusap2 selangkangan dia, Mia semakin mendesah…

 

Mia : Ahhhhh…. Sayang… isep yang kuat abang.. uhhhh….

Gw : Sayang, jangan keras2, nanti kedengaran ama yang lain loh…

 

Mia pun sedikit menahan suaranya, gw jilatin kiri dan kanan tokednya, gw isep, gak gw lewatin sedikitpun tokednya. Lalu gw lumat lagi bibir nya sambil gw remes toked gedenya. Tau2 tangan si Mia udah buka kancing celana dan nurunin resleting nya. Langsung dia jongkok dan ditariknya celana dalam gw, dan terpampang la di depan muka Mia, dedek gw, si Jhonlennon sudah berdiri tegak.

 

Mia : wow abang, gedenya…

Gw : memangnya punya mamas mu ga sebesar ini?

Mia : nggak bang, Cuma setengahnya lebih sedikit, ini pasti mentok kalo masuk ke memek Mia bang.

 

Mulai dielus2 kepala kontol gw, kemudian di kocokin pelan2, tau2 langsung dikulumnya kontol gw, nyilu banget vrohh, sampe gw sedikit mendesah. Dikocoknya kontol gw dimulutnya pelan2, abis itu dimasukkin sampe ke tenggorokannya. DEEPTHROAT mastaaahhh.. seumur2, bini gw ga mau kalo BJ ampe deepthroat. Karna sensasi baru yang gw rasain, hampir aja gw croot dalam mulutnya. Gw tarik kepalanya biar udahan BJ, telat 5 detik lagi, croot tuh peju, hehehehe….

 

Mia : Abang, enak ga Mia kulumin kontol abang? Sedep bener rasa kontol abang… jujur baru pertama ini Mia ngulum kontol, bang.

Gw : Beegghh… mantap betul sayang dikit lagi bisa2 ngecroot tu… masa iya baru pertama kali?

Mia : ho oh bang, baru dengan abang Mia mau ngulumin kontol bang. Yahhh.. kenapa ga dikeluarin aja pejunya di mulut Mia bang?

Gw : Gak ah… abang mau pejunya dikeluarin di dalam memek Mia ku sayang. Mau gak???

Mia : Nih bang, masukin kontol abang ke dalam memek Mia, Mia udah ga tahan bang.

 

Tanpa buang2 waktu lagi, gw suruh Mia baring diatas meja, kebetulan dekat tangga yang mau turun ke lantai bawah, ada meja kosong sekalian jaga2 kalo ada karyawan lain yang mau naik ke atas.

 

Setelah Mia baring diatas meja, langsung gw singkap rok panjangnya keatas, kemudian gw buka celana leggingnya sehingga yang tersisa Cuma celana dalam warna pink terang yang sudah basah. Rasa nya jantung ini mau meledak, antara nafsu yang sudah di ubun2 bercampur dengan adrenalin yang meningkat karena takut kalo sampe ketahuan orang di kantor. Sesekali gw melihat ke arah jam dinding. 40 menit waktu tersisa.

 

Gw sempat berfikir untuk memberikan oral kepada Mia, ingin rasanya gw jilatin memeknya, tapi kalau gw lakukan, yang ada gw bakal kentang. Jadi sekedar untuk menghilangkan rasa penasaran, gw lepas celana dalam pink terangnya kemudian gw lempar ke arah meja gw, dengan maksud agar gw simpan celana dalamnya. Lumayan untuk kenang2an batin gw.

 

Setelah gw lepas CD nya, Terpampang lah lubang kewanitaan, vagina, memek, pepek, apapun itu namanya dihadapan gw, milik seorang wanita yang telah bersuami yang seharusnya hanya dia berikan kepada suami sah nya. Tapi sekarang dengan pasrahnya karena telah termakan oleh nafsu, wanita ini mau memberikan segalanya kepada gw, seorang suami dari istri yang setia dan menunggu di rumah bersama anaknya yang masih kecil. Sempat terlintas bayangan istri gw, tapi dasar namanya manusia yang akal sehatnya telah dikalahkan oleh nafsu, semua itu langsung hilang karena didepan gw ada wanita yang sedang mengangkang dan dengan nafas yang memburu supaya segera ingin dipuaskan nafsunya.

 

Mia : Sayaangg… ayoo.. masukin kontolnya ke memek Mia..

 

TAKE IT OR LEAVE IT

 

Tick

 

Tock

 

Ti….

 

BODO AMAT!!!!

 

Untuk menghilangkan rasa penasaran gw tadi, gw jongkok sebentar lalu gw pegang kedua pahanya supaya terbuka lebar, kemudian gw cium dan gw jilat memek si Mia, Sedikit Amis, tapi membuat nagih. Aroma khas kewanitaan, Cuma sedikit berbeda dengan aroma bini gw. Mungkin belum sempat bersih2 sih. Hehehehehe

 

Mia : ooohhhhh… sayaaanggg…. Nghhaapaaiin ittuuuuooooohhhhh…. Jorrookkk belum dibeersihiiiinn… aaawwwww…..

 

Terdengar pelan rintihan suara Mia. Saking gemesnya, ga sengaja gw gigit itilnya Mia. Saat gw mau berdiri, tangan Mia menahan kepala gw di antara selangkangannya. Melihat itu, gw lanjutin mengobrak-abrik memek Mia dengan lidah gw.

 

Badan Mia terlihat mengejang diiringi dengan pinggangnya yang terangkat ke atas, sambil menahan desahannya, Mia mendapatkan orgasme nya yang pertama.

 

Mia : Hhhhh…hhhhh… Mia barusan dapet sayang… hhhhh…

Gw : Iya Sayang, enak kan? Siap yahh… kita masuk ke menu utama…

 

Gw melirik ke arah jam dinding lagi. Sisa 30 menit. Artinya gw harus ambil paket kilat, ga pake lama.

 

Pelan2 gw gosok2 ujung kejantanan gw di antara sela2 memeknya, Mia terlihat sangat menikmati. Dan perlahan gw masukkan kedalam memeknya Mia, agak susah untuk memasukkan semuanya ke dalam memeknya Mia. Masih sangat sempit ini memek, piker gw dalam hati. Sudah lama gw ga merasakan memek sesempit ini.

Mia : Aaaaaarrrhhhhh… gede amaat saaayaangg kontolnyaa…

Gw : ssssttt Mia sayang, tahan sedikit ya suaranya. Gawat nanti kalo ketahuan yang lain.

Mia : (Mengangguk sambil menutup mulutnya)

Gw : Abang mulai ya Mia sayang……

 

Perlahan-lahan gw genjot memeknya Mia. 3x genjotan sedang, 1x genjotan keras sampe ujung. Mia terlihat dengan mati2an menahan suara desahannya. Selagi kejantanan gw mengobrak-abrik isi dalam memek Mia, tangan gw ga mau nganggur. Gw remas toked Mia sambil gw pelintir puting nya yang sudah sangat keras. Sesekali gw jilat tokednya yang satu lagi.

 

Gila fikir gw, masih sempit bener ini memek. Walopun udah bener2 becek, tetep aja agak susah gw memasukkan batang kejantanan gw kedalam memeknya Mia.

 

Mia : ahhh… terussss sayanngg… genjot tehhhruuss memeek Miaaa… nikmat bangeeet khhontooll sayaangg..

Ooohhhh… yannng ceppett lagii sayaaang…

Gw : Enaak ga sayangg… mana yang lebih enak, kontol abang atau kontol mamas mu….

Mia : ennaakk koontoll abanng… maamass gakk adaa apaa-apaanyaaahh… oohhhh….

Gw : Mia sayaangg… pelanin sedikitt suaranyaa… uhhh.. sempit bener memek mu sayanngg…

 

Gawat juga ni anak, desahannya ga bisa dikontrol. Kadang sampe gw tutup mulutnya pake tangan gw. Kalo ngentotnya di tempat yang nyaman sih pasti mantep nih, berhubung ini lagi di kantor, jadi mesti sedikit di tahan. Tapi, sensasinya tetep aja luar biasa, ngentot dengan rasa yang campur aduk.

 

Sisa 10 menit dari waktu istirahat. Selama 20 menit gw ngentot dengan Mia, gw lihat tubuhnya mengejang sebanyak 3x. oke, artinya sudah 4x dia dapat orgasme. Sekarang giliran gw untuk memuntahkan peju gw. Gw naikan tempo sodokan kontol gw, sambil tetap gw tutup mulutnya Mia dengan tangan gw..

 

Mia : mmmpphhhhhh…hhhhhhh…. Hhhmmmmiiiaafff mmwwffhh ddffaaatt…

Gw : iya sayaangg,, ohhhh.. abang juga mau dapet ini..aahhh… abang keluarin didalam memek Mia ya…

Mia : (tanpa menjawab, Cuma mengangguk pelan)

Gw : aarrrggghhh…oohhhh….uuhhhhh…

 

Entah berapa kali gw memuntahkan peju gw didalam memeknya Mia, dengan nafas yang masih terengah2 Mia meminta gw untuk memeluknya. Dengan kontol yang masih menancap didalam memeknya, gw memeluk tubuh Mia yang montok dan sudah membuat gw sangat puas hari ini.

 

Mia : Makasih abang sayang, Mia puas banget hari ini. Ga pernah Mia bisa orgasme sampe 5x kayak sekarang..

Gw : Hehehehe.. iya Mia sayang, tapi masih sempet ya ngitung berapa kali dapetnya? Mia ngentot atau berhitung sih?hehehehehe….

Mia : Iya dong, Mia kan mau membuktikan omongan abang…

 

Gw pun melumat bibir Mia dengan lembut. Perlahan2 kontol gw mulai mengecil dan “PLOP” gw cabut pelan kontol gw dari dalam memeknya Mia. Gw lihat jam dinding, ga sampe 5 menit lagi waktu istirahat habis.

 

Gw : Sayang, udah mau selesai nih jam istirahatnya. Ayo cepet beresin pakaiannya. Sekalian bersih2 di kamar mandi. Ehh.. memek Mia udah sembuh kan? Hehehehe…

Mia : iya sayang, memek Mia udah dapat obatnya. Tapi ini malah jadi nagih nih…

Gw : Siap komandan! Nanti bakal dikasih lagi obatnya. Hehehehe…

 

Mia berdiri dari meja yang jadi tempat kami berdua meraih kenikmatan bersama, tapi tiba2 Mia jongkok dan langsung melumat kontol gw. Nyiluu bosss.

 

Mia : sslllurrpppp…. Dahh bersih bang, hehehehe…..

 

Sebelum kekamar mandi, Mia mencium pipi gw, dan dengan kedipan mata yang nakal dia masuk ke kamar mandi. Saat dia berjalan, gw melihat tokednya bergoyang pelan… uurrrgghh.. puas gw hari ini, dan yang paling penting, si Mia udah gw kunci. Hahahahahahaha…….

 

Gak lama Mia masuk kekamar mandi, sayup2 gw dengar suara karyawan lain mau naik ke atas. Cepat2 gw periksa di sekitar meja dan lantai tempat gw ngentot tadi. kalo ada yang tercecer kan bisa bahaya. Terpeleset nanti mereka. Hahahaha….

 

Sejak kejadian siang itu di kantor, gw dengan Mia kalo ada kesempatan pasti langsung bercinta, kalo pun waktunya terbatas, Mia Cuma mengulum kontol gw. Entah kenapa, katanya kontol gw lebih enak daripada punya suaminya. Hehehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *